Kabut Malam

kuredahi kabut malam kala kau lagi tertidur. di luar sepi merata
— dingin berjaga-jaga. tak tahu bila kau harus terbangun.
sepanjang lorong, kabut semata. kautahu, ke mana arah tujuku ini
sedang gelita terus memanjang?

bangunlah – kabut merayap ke kamarmu. kau tak akan
berupaya lagi mencipta bayang-bayang pada dinding
dari biasan sinar lampu tidurmu

mari tembusi kabut malam. tak perlu lagi kata sesal
pada mimpi yang tiba-tiba terpancung dalam tidurmu.
pokoknya sekarang, malam kabut begini, tiada siapa
berupaya mencipta bayang-bayang

kautahu, kenapa bayang-bayang kita selamanya hitam, tidak putih?

Iga, 2005
Dewan Bahasa & Pustaka

Media Sosial

Follow Bilik Penyair on WordPress.com
Bacaan lain
Gerimis