Sekepal Tanah

Kugenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Nenda Ismail, benar
seperti kata akhirmu:
kita sentiasa dekat
cuma terpisah
oleh ruang yang lain.

Burung terbang
pulang ke sarang
nafas kembara
pulang ke rongga
Kau pergi
menuju Abadi.

Aku di sisimu,
menggenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Sekepal Tanah, 1995
Dewan Bahasa & Pustaka

Media Sosial

Follow Bilik Penyair on WordPress.com
Bacaan lain
Gerimis Jatuh di Laman Rumahmu